Senin, 23 Juli 2018 12:49 WIB
BJB JULI V 2

Nusantara

Ini Progres Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Redaktur:

DIKEBUT - Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. DOK JPNN

INDOPOS.CO.ID - Pengerjaan konstruksi proyek kereta cepat Jakarta-Bandung ditargetkan bisa mencapai 25 persen pada akhir 2018. Direktur Utama KCIC Chandra Dwiputra menjelaskan sejauh ini, progres pembebasan lahan sudah mencapai sekitar 70 persen.

"Di Halim Perdanakusuma, saat ini tengah berlangsung pengerjaan Proyek Inlet Tunnel Kereta Cepat, tepatnya di KM 3 Jalan Tol Jakarta-Cikampek," jelas Chandra di Bandung, akhir pekan lalu. 

Inlet Tunnel 1 sepanjang 1.830 meter ini merupakan salah satu titik kritis dari total 16.375 m Tunnel yang akan dikerjakan selama 26 bulan. Pada titik ini, telah diselesaikan pemadatan 2.700 m2 konstruksi jalan beton, jalan akses serta pembangunan bengkel pengelasan besi pancang (rebar).

Chandra meyakini beroperasinya kereta cepat Jakarta-Bandung ini akan memberikan manfaat yang positif bagi perekonomian Indonesia. Dengan adanya proyek ini, perekonomian masyarakat yang dilalui jalur kereta cepat bisa meningkat.

"Bahkan, bisa memunculkan titik-titik sentra ekonomi baru khususnya di Jawa Barat. Selain berdampak pada perekonomian masyarakat, proyek ini juga akan mengangkat sektor pariwisata," kata dia.

Tak hanya itu, proyek kereta cepat ini juga padat karya, karena membutuhkan tenaga kerja yang banyak. Dalam perjanjiannya dengan pihak Tiongkok, terdapat jaminan alih pengetahuan yang diberikan kepada pekerja Indonesia.

Proyek ini juga mayoritas akan dikerjakan oleh pekerja dalam negeri, khusus untuk pembangunan konstruksi, tenaga kerja yang dibutuhkan mencapai 39 ribu pekerja.(chi/jpnn)


TOPIK BERITA TERKAIT: #kereta-cepat 

Berita Terkait

IKLAN